Cara Buang Sampah di Jepang

Persoalan sampah tidak hanya menjadi problem negara-negara berkembang seperti indonesia.Tetapi sampah juga menjadi problem prioritas bagi negara berkembang seperti Jepang.Untuk urusan yang satu ini di jepang sudah terpola dengan baik.

Bagi kita yang baru tinggal di jepang akan merasa aneh. Awalnya memang cukup membingungkan. Hal ini dikarenakan sampah yang dibuang itu harus dipilah-pilah dan dibuang di tempat sampah yang berbeda-beda.

Sampah di Jepang, secara umum dibagi menjadi empat jenis yaitu:
  1. Sampah yang bisa dibakar (combustible)
  2. Sampah yang tidak bisa dibakar (non combustible)
  3. Sampah daur ulang (Recycle)
  4. Sampah ukuran besar
Sedangkan di tempat umum, umumnya ada 4 kategori tempat sampah yaitu:
  1. Untuk sampah yang bisa dibakar (plastik, kertas dll), biasanya bertuliskan (Moeru Gomi)
  2. Untuk kaleng yang terbuat dari alumunium (minuman coca-cola, sprite kaleng), biasanya bertuliskan (Kan)
  3. Untuk botol plastik (aqua botol dll) biasanya bertuliskan (Petto Botoru)
  4. Untuk botol kaca (bir dll) biasanya bertuliskan (Garasu)
Untuk hal ini kita harus menyediakan 4 tempat sampah dan plastik khusus sampah untuk moeru gomi, kan, petto botoru dan garasu. Setelah sampah dipisahkan dan dimasukkan ke dalam plastik sampah sesuai jenisnya, sampah diletakkan di luar rumah atau di pinggir jalan pada hari tertentu.
Selanjutnya petugas sampah akan datang mengumpulkan sampah. Ada jadwal hari-hari tertentu yang mengatur jenis sampah apa yang dapat dibuang, dan petugas akan mengambil sampah sesuai dengan jadwal dan jenis sampahnya. Di beberapa tempat jadwal buang sampah untuk sampah moeru gomi ada 2 kali seminggu (Selasa dan Jumat), sedangkan untuk kan, petto botoru dan garasu hanya sekali seminggu (Rabu).
Petugas sampah hanya mengambil plastik sampah yang tepat jenisnya dan sesuai jadwalnya. Kalau salah jadwal, atau jenisnya sampah kita campur-campur (misalnya botol minum di sampah makanan), sampah tidak akan diangkat.
Satu hal lagi untuk sampah minyak goreng atau minyak jelantah, tidak boleh dibuang di saluran air. Hal tersebut dikhawatirkan mencemari air tanah. Oleh karena itu, di Jepang dijual bubuk yang berfungsi membekukan sisa minyak goreng tersebut. Bubuk itu ditaburi di atas minyak hingga minyak berubah menjadi gel. Setelah itu minyak jelantah yang sudah berbentuk gel dapat dibuang di tempat sampah moeru gomi.Cukup merepotkan bukan?
Di berbagai wilayah sampah ditaruh di pinggir jalan di hari tertentu
dan diberi jala agar burung gagak tidak merusak plastik dan makan sampah
sampai sampah berceceran di jalan

Lha kalau buang koran, majalah, komik atau buku itu bisa dibuang di tempat sampah moeru gomi ya?

Jawabannya tidak bisa. Koran, majalah, komik dan buku dibuang di tempat pembuangan khusus.
Bukan hanya itu saja, buang kipas angin rusak pun tidak bisa buang di depan rumah, karena petugas sampah tidak akan ambil.
Kita harus pergi ke tempat khusus pembuangan sampah elektronik yang jaraknya lumayan jauh dari apartement, hanya untuk membuang kipas angin rusak saja. Di sana banyak sekali alat-alat elektronik seperti televisi, dvd player, AC, kipas angin yang dibuang karena rusak atau masih bisa digunakan tetapi karena modelnya ketinggalan jaman dibuang oleh pemiliknya.
Ditambah lagi kalau yang punya peliharaan anjing. Kalau anjing diajak keluar rumah untuk jalan-jalan kemudian buang kotoran (pub) di jalan, kotoran anjing itu harus kita bawa pulang dan buang di tempat sampah moeru gomi di rumah kita.
Sangat merepotkan bukan ..., tetapi itulah yang membuat Jepang menjadi negara yang bersih dan indah.

Artikel Terkait

Newest Post